23 Negara Ambil Bagian Sabang International Freediving

0

SABANG/terbitdotco – Perhelatan Sabang International Freediving Competition resmi digulirkan Jumat (2/11), di Mata Ie Resort, Sabang, Aceh. Sebanyak 40 peserta dari 23 negara ambil bagian dalam event ini.

23 Negara itu antara lain, Amerika Serikat, Afrika Selatan, Hongkong, China, Malaysia, Rusia, Filipina, Brunei Darussalam, Austria, Hungaria, Swedia, Jerman, Belanda, Makau, Jepang, dan beberapa negara lainnya.

BACA JUGA : Sabang Miliki Spot Freediving Kelas Dunia

Secara resmi, Sabang International Freediving Competition akan berlangsung hingga 8 November mendatang. Namun, para atlet sudah berada di Sabang sejak pertengahan Oktober lalu. Hal tersebut disampai Sekretaris Tim Percepatan Pengembangan Wisata Bahari Kementerian Pariwisata, Ratna Suranti.

“Jadi, jumlah 40 peserta itu memang kita batasi. Para diver sebenarnya sangat antusias mengikuti event ini. Buktinya, pendaftaran hanya kita buka 22 menit. Karena, langsung terpenuhi kuotanya. Dan, peserta dengan ofisialnya sudah berada di Sabang sejak 16 Oktober lalu,” kata Ratna.

Menurut Ratna, selama di Sabang spending para atlet mancanegara ini cukup tinggi.

BACA JUGA : Dukungan Semakin Kuat Untuk Provinsi Konservasi Papua Barat

“Jumlah peserta 40 orang. Mereka datang dengan ofisial dan pelatih. Kita asumsikan saja mereka membawa satu orang pelatih, berarti sudah ada 80 wisatawan mancanegara di event ini,” terangnya.

Selain Ratna Suranti yang mewakili Kementerian Pariwisata, pembukaan Sabang International Freediving Competition juga dihadiri Kepala Dinas Pariwisata Aceh Amiruddin, Wakil Walikota Sabang Suradji Junus, dan perwakilan BPKS Muslim Daud.

Kadispar Aceh Amiruddin berharap event ini bisa meninggalkan kesan baik bagi para peserta. Khususnya peserta mancanegara.

BACA JUGA : Di Celukan Bawang Warga dan Seniman Garap Mural Tentang Bahaya Polusi PLTU Batubara

“Kita tentu ingin memberikan kesan yang baik untuk peserta. Agar mereka mendapatkan kenangan dengan tampil disini. Kita berharap mereka akan datang kembali. Oleh karenanya, Kita juga akan mengenalkan Teluk Balohan ke mancanegara. Karena tempatnya bagus. Kita juga akan dorong Sabang menjadi destinasi bahari internasional,” paparnya.

Amiruddin menambahkan, Balohan sangat ideal sebagai tempat untuk diving. Khususnya freediving. Karena, tempatnya tenang. Sabang juga jauh dari alkohol dan narkoba. Hal-hal tersebut sangat dibutuhkan freediver. (jt0/rls)

Leave A Reply

Your email address will not be published.